KOPI DARAT AUTIS

Posted: April 26, 2013 in Uncategorized

Penyakit teknologi bernama BlackBerry sedang menghantui hampir sebagian pencinta gadget di negara kita. Meski jumlah yang terkena virus ini gak sebanding dengan jumlah mobil yang ada di Indonesia, tapi gak bisa dipungkiri kehadirannya mampu sedikit merubah konsep berkomunikasi. Hehehehe.. sok tau gitu yah gue.

Anyway, gue udah hampir 3 bulan pake BlackBerry. Dari awalnya aja sebenernya dah bikin gue pusing and berniat ngebuang barang ini. Tapi harga yang harus gue keluarkan buat benda yang satu ini akhirnya menahan niat gue buat membuangnya. Sempet kesel sebanget-bangetnya. Apalagi pas temen gue yang sesama user this thing ngatain gue and bilang kalo gue gak pantes pake BeBe (sebutan manis buat BlackBerry_red). Mending pake Nokia pisang aja. Abisnya punya BeBe tapi gak aktif-aktif.

Perlu hampir dua minggu untuk menunggu BlackBerry gue aktif dengan sesungguhnya. Pertama gue niat pake no XL gue buat BeBe gue. Padahal udah dibantu sama temen gue yang kerja di XL, udah didaftarin and diurusin segala tetek bengeknya, tapi tetep aja gak aktif. Setelah satu minggu menunggu, gue pindah ke nomor Hallo gue. Bolak-balik ke Grapari Rawamangun seminggu, tetep gak membuat BeBe gue hidup. Akhirnya malah IM3 yang mampu membuat BeBe gue batal jadi barang rongsokan. Itu juga tetep dengan perjuangan yang panjang. Sehabis gue pulang acara Sahur bulan puasa kemarin gue nekat datengin Galery Indosat 24 jam yang ada di Sarinah. Dengan harapan gue bisa ngaktifin BeBe gue tanpa masalah yang berarti lagi. Agak sial juga sih pada akhirnya, karena ternyata sesampenya gue di sana, mereka justru gak punya nomor IM3 yang bisa buat aplikasi BeBe, yaitu nomor IM3 yang depannya 0856. Hahahahaha..
Tapi masih ada untungnya. Sang penjaga galery berbaik hati memberikan kopian, bukan bandrekan atau bajiguran, petunjuk pengaktifan BeBe menggunakan nomor IM3. Thanks yah, mas penjaga galery! Sudah membantu gue meski lewat selembar kertas. Selembar kertas yang akhirnya membawa perubahan buat hidup gue. Salahsatunya efek positifnya, gue makin banyak teman.

Meski kita, termasuk gue di dalamnya (Pengguna BeBe_red), kerap dibilang kaum autis, tapi itu gak menyurutkan mental gue buat terus mainin nih benda. Buat gue banyak gunanya juga koq. Apalagi menyangkut dunia kerja gue yang tiap saat harus update sama berita and peristiwa yang terjadi di sekeliling gue. Gak gue pungkiri kalo gue awalnya canggung buat memiliki BeBe. Gue cuma males dibilang sok gaya. Apalagi dibilang sok ngartis papan ngatas. Huuufff.. Gak banget dech! Bukan itu alasan yang gue punya. Paling tidak, itu pembelaan dari diri gue. Hehehe..

Sempet autis untuk beberapa minggu. Mungkin karena masih baru aja. Manusiawi sih. Gue yakin hampir semua orang yang memiliki barang baru, pasti bakal lebih sering menggunakannya. Walaupun hanya sekedar dipegang tanpa digunakan sama sekali. Intinya sih pamer. Huahahahaha.. Sama halnya dengan gue yang penngen banget mamerin kalo gue gak begitu ketinggalan sama teknologi yang ada. Meski sifatnya ngepop and Happening banget. Entah akan jadi hal musiman atau nggak. Tapi yang pasti gue begitu asyik dengan segala kemudahan yang gue dapet dari benda yang satu ini. Apalagi yang bersangkutan dengan dunia maya. Chating and browsing, ngecek Friendster atau Facebook gue dan hal lainnya adalah keseharian gue setelah gue terpasung oleh BeBe gue. 

Gue seperti punya dunia sendiri. Kadang malah gak peduli sama kondisi di sekitar gue. OnLine 24 jam nonstop tanpa henti. Dari ngebahas masalah penting sampe masalah yang garing. Di jalan ngarepin kena lampu merah yang lama supaya gue tetep bisa ngobrol sama temen-temen dunia maya gue. Di lokasi kerja berharap ada waktu break yang lama buat ngobrol sesama pengguna BeBe lainnya. Ironis memang, jika pada akhirnya Bebe bisa membuat orang jadi gak bersosialisasi sama sekali dengan sekelilingnya. Tapi apa mau dikata, semua hal pasti ada positif and negatifnya. Gue masih belajar untuk memaksimalkan efek positif BeBe yang gue punya ketimbang ngikutin efek negatifnya. Gue gak mau jadi orang sombong juga cuma karena komputer mungil yang selama ini gue kemana-mana. Dalam berbagai acara and kondisi. Bahkan saat gue bersenang-senangpun gue pasti ngajak BeBe gue. Sekedar menemani and melatih jari gue untuk tetep berfungsi normal. Hahahahahaha..

Dan malam ini, gue akhirnya bisa kopi darat sama anak-anak autis Indonesia lainnya. Terutama yang berdomisili di Jakarta. Malah terkesan kaya double date.Ketemu sama orang yang udah kita kenal tapi sebatas kata and suara aja. Hihihi.. 
Lucu juga sih. Mungkin karena gue baru pertama juga kopi darat kaya gini. Bertempat di Kemang, awalnya di Ohlala trus dilanjutkan ke Dimsum, gue finally ketemu sama sekretaris-sekretaris amatir lainnya. Gue bilang sekretaris, soalnya kerjaannya ngetiiiiiik terus. Hahahahaha…
Ada Radith yang ternyata salahsatu road manager salahsatu band di Indonesia. Sama juga halnya dengan Harry yang megang lebih dari satu band, dari Julliete sampe Bonus. Jane Salimar sang aktris yang lumayan dah kenal lama sama gue. Akizz yang sehari-harinya siaran di radio 99ers. Vanda, yang gue gak tau kerjanya apa. Hehehehehe.. sebenarnya ada Apito juga yang gue udah kenal lewat BeBe, vokalis Five Minutes yang sayangnya malam tadi gak bisa ikutan kopdar karena masih ada show di Palembang. Di situ juga ada Anggie yang anak band juga, beserta kedua teman wanitanya yang manis-manis. Juga ada Natalie, cewe yang ternyata pernah deket sama si Radith, and temen cewenya. Dan cowo agak gempal berambut bule hasil cat sendiri yang gak sempet gue tau namanya. Lumayan ramelah pokoknya.

Dimulai dari dua hari yang lalu ketika tiba-tiba BlackBerry Messenger (BeBeeM_singkatan) gue tiba-tiba berkedip menandakan ada yang ngajak chat gue. Gue pikir salahsatu temen gue, ternyata gue tiba-tiba dah ada dalam conference BeBeeM, ada banyak orang disana. Sebagian yang gue sebutin namanya di atas. Pembicaraan ngalir begitu saja kaya sungai Ciliwung. Banjir kata-kata dan candaan. Meski jujur awalnya canggung juga, karena gue samasekali gak tau dengan siapa gue berbicara. Gue mencoba untuk membuka persahabatan dengan orang-orang baru. Orang-orang yang meski satu dunia tapi beda kesibukan. Mereka orang musik, gue orang asik. Hahahahahaha..

Pertemuan berjalan dengan lancar. Kita ngobrol and bercanda seperti kita udah kenal lama. Ngalir begitu aja tanpa ada rasa canggung di dalamnya. Jujur sih gue sempet minder juga. Secara gue bener-bener beda spesifikasi pekerjaan sama mereka. Mereka biasa ngurusin alat-alat musik, gue bergaul sama kedua temen gue yang kulitnya pada bersisik. Narji dan Denny tentunya. Hahahaha..
Tadi sempet ada kejadian lucu, tiba-tiba si Akizz yang ternyata pernah sekali ketemu ma gue di Bandung itu, BeBeeM gue and meminta gue buat bilang ke Budi untuk pindah tempat supaya bisa CeLeBeK alias Cinta Lama Bersemi Kembali. Gue nanya balik ma dia, Budi yang mana? Si Akizz yang malam tadi pake kaos ijo and kacamata di kupingnya, eh matanya cuma ketawa lebar. Dia ngetawain kebodohan gue. Karena pertanyaan gue tentang si Budi itu. Gue bilang kalo gue cuma kenal sama si Wati, bukan si Budi. Gak lama gue akhirnya sadar, kalo ternyata yang dimaksud Budi itu si Radith. Orang yang duduk di sebelah gue. Huahahahaha.. How do i know, coba! Secara gue bener-bener baru bertatap muka sama sebagian besar orang-orang di situ malam tadi. Mana gue tau kisah apa yang terjadi di antara mereka semua. Selidik punya selidik, ternyata si Budi alias Radith itu pernah deket sama salahsatu cewe yang juga ikutan gabung makan sama kita di dimsum malam tadi. Alhasil, abis deh si Budi gue jadiin bahan ceng-cengan gue dan yang lain. Sampe mati kutu dia. Gak bisa berbuat apa-apa. Maaf yah, Bud.. Huahahahahaha..

Gak nyesel sih gue ngebatalin niat gue buat clubbing malam tadi. Walau sebenernya gue gak enak juga sama si Ranger Pink yang udah nafsu banget pengen begaul malam itu bareng gue. Untungnya gue bisa menjelaskan kondisi yang ada sehingga gak bikin dia terlalu kecewa banget. Yah, pada kenyataannya gue emang gak begitu nafsu buat berajojing ria karena kamis pagi gue harus udah bangun buat acara seminar yang diselenggarain sama SMA gue. Gue gak mau pengalaman pertama gue sebagai moderator jadi gak maksimal cuma karena ada konde besar di kepala belakang gue. Hehehehehe.. 
Lagian, gue juga kasian sama Ranger Pink yang masih batuk-batuk aja. Padahal niat awal gue mau menghibur dia dengan menuhin permintaan dia semalam penuh supaya dia gak inget sama kesedihannya batal jalan ke Bangkok bareng Ikka sahabatnya yang sesama dancer itu. Apa mau dikata, mungkin emang udah jalannya gue harus ke Kemang buat kopi darat, bukan mabok darat. Untungnya gue masih bisa sedikit menghibur dia dengan tetep berkaraoke sama dia di Nav Gading, walau hanya 2 jam. Tadinya mau nambah satu jam lagi, tapi batal karena justru dia sendiri yang gak mau pulang terlalu larut. Setelah selesai dengan nyanyi-nyanyinya, gue langsung anterin dia ke Flatnya di bilangan Tebet. Gak pake mampir, karena gak enak ma ortunya juga, gue langsung meluncur ke lokasi Kopi Darat para Autis di Kemang.

Thanks for the BeBe yang buat semuanya terjadi, selain karena Allah tentunya. Gue seneng banget bisa nambah temen baru lagi. Which is gue emang butuhkan untuk saat-saat sekarang ini. Di saat gue gak mau bersedih ketika sendiri dan memikirkan pasangan hidup yang sampe sekarang masih ngeblur juntrungannya. Hahahahaha..
Sebuah awal yang cukup indah and bikin gue bahagia. Karena gue makin bisa melebarkan sayap pergaulan gue dan tentunya menambah wawasan gue tentang dunia baru yang tak baru. Musik. Dunia yang pernah jadi persinggahan sementara gue ketika masa-masa kuliah gue dulu. Hehehehe..

Thanks for the kopdar, guys. Hope can see u all again next time with different story. Nice to know u all. 
And now my friend makin banyak dech! Huhuuuu.. cenangnyaaaa…!!! 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s